Kursi Roda Pembaca Pikiran

Sydney – Para peneliti di University of Technology, Sydney telah mengembangkan teknologi untuk memungkinkan penyandang cacat berat yang tidak dapat bergerak lagi untuk menggunakan kekuatan pikiran mereka guna mengendalikan kursi roda.

Saat ini, ada dua cara bagi penyandang cacat untuk mengendalikan gerak kursi roda mereka. Pertama dengan menggunakan dagu untuk mengatur tuas gerak dan kedua dengan menghidup dan menghembuskan nafas ke sensor gerak. “Namun kedua cara ini membutuhkan gerakan fisik yang melelahkan bagi penyandang cacat,” kata Profesor Nguyen Hung, Dekan Fakultas Teknik dan Teknologi Informasi di UTS.

Bersama timnya, kini Nguyen berusaha untuk membuat kursi roda yang mampu membaca gelombang otak penggunanya melalui 80 elektroda. Ada empat perintah yang sudah diatur yakni, maju, kiri, kanan dan berhenti.

Untuk maju, pengguna kursi roda ini hanya perlu memikirkan sebuah dadu bergerak maju. Jika hendak bergerak ke kiri, pengguna cukup berpikir sedang menulis surat, bergerak ke kanan dengan berpikir sedang meemcahkan soal matematika, dan untuk berhenti, pengguna tinggal menutup matanya. “Ini memang dirancang untuk mereka yang mengalami cacat berat,” kata Nguyen.

Selama sepuluh tahun Nguyen berusaha mengembangkan prototipe kursi roda pembaca pikiran ini dan menghabiskan dana lebih dari US$ 500 ribu.

(http://www.tempointeraktif.com)

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: